Ayat Cinta

Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Az-Zumar:53)

Sunday, September 21, 2014

Hidup Hanya Sementara.

Tiada hidup yang akan berlama lama di dunia ini. Melainkan semuanya akan pergi menghadap Dia. Tapi, masih ramai yang tidak menyedari akan itu. Siapakah mereka? Sama ada kau atau pun aku. Mungkin keduanya juga.

Kadang kadang aku juga tidak sedar. Leka dengan buaian dunia. Sungguh enak ayunannya. Buat aku di awangan. Di tambah pula dengan hembusan bayu menyentuh kulit pipi nan gebu. Buat mata hampir kuyu. Seturunnya dari buaian, perjalanan masih lagi huyun. Seperti Cina mabuk.

Itulah kadang kadang aku. Mungkin juga kau. Kau dan aku harus sedar dunia ini hanya sementara. Di ibaratkan satu tapak transit. Kerana masih ada stesen lain yang kita akan tempuhi. Aku hari ini tidak tahu ke manakah aku pada akhirnya. Tapi aku punya keinginan dan impian menggunung. 

Aku pasti kau juga sama impian dengan ku. Untuk berada di sisi Nabi saw. Berada di syurga abadi. Ahah!!

Merenung sejanak! Layakkah aku?! Apa amal ku? Apakah aku layak untuk di syurga Mu Ya Rabb? Allahurabbi...

Kau nak cakap air mata kau menitis bila teringat hal itu? Kau ingat kau sorang yang runsing? 

Jika kau lihat hari ini, berapa ramai para alim? Mungkin amal mereka lebih banyak dari kau. Kau pening! Rasa ingin mengadu! Namun pada siapa? Jawabnya pada Dia. 

Aku sudah tidak ingin melihat diri ku di buaian itu. Buaian itu menyeronokkan. Tapi perit akhirnya. Maka pulanglah wahai insan. Pulang pada pemilik jiwa kau dan aku. Please. Kutip balik hasrat, niat dan impian kau yang dah lama tercicir. Itu kerana dunia hanya sementara.

Jual Mahal

Jual mahal. Hari ni bukan nak cakap fasal harga ayam yang meningkat atau pun ikan ikan yang di jual mahal oleh Pak Mat di pasar ataupun Pak Leh di kedainya. Bukan jugak sekotak rokok yang di jual mahal.

Tapi, tentang diri seorang hamba Allah swt. Pernah dengar tak mulut mulut manusia yang cakap tentang jual mahal?  Sebagai contoh " alaaaa, kau tu jual mahal sangat. Tu la tak de orang nak kat kau".

Ahah... Tu la mulut seorang manusia. Sebagai manusia memang patut pun jual mahal. Baik lelaki mahupun perempuan. Lebih lebih lagi kalau anda seorang perempuan. Kalau ada yang nak 'ngorat' tu, hati hati. Jangan terlalu murah hati sangat. Priya di luar sana bukan semua yang boleh di katakan matang dan ada masa depan. Yang pakai kopiah pergi masjid pun belum tentu matang apatah lagi yang bukan seangkatan dengannya. Bukan nak mengutuk para lelaki. Sekadar peringatan!

Tapi, ada juga lelaki yang betul betul tulus. Jadi pandai pandailah kau fikir. Jangan tertipu dengan lidah yang mengeluarkan kata, rupa dan harta. Jadi tak salah kalau kau jual mahal. Hurmmm.

Itu lebih terjaga. Kan?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...