Ayat Cinta

Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Az-Zumar:53)

Sunday, September 14, 2014

Kenapa Aku Menulis?

Kenapa aku menulis?

Ada yang bertanya. Kadang2 rasa jugak diaorang nih 'busy body'. heheh. Jangan risau aku gurau jer.

Meh sini nak citer. 

Aku sebenarnya bukan reti sangat menulis. Tapi aku minat. Jadi aku cuba jugak menulis. Cuba dan terus cuba. Sama ada tulisan formal atau tak. Semua aku cuba. Kadang-kadang bila baca balik tulisan tu, rasa macam teruk sangat. Sampai menggeleng kepala tanpa henti. Sedih. Mengalir air mata. Tapi, kata orang tua-tua seusia datuk nenek aku, hidup ni kena usaha. Kalau tak usaha mana nak ada hasilnya.

Nasib baik orang tua-tua bagi kata-kata nih. Kalau tak, dah lama aku 'give up' dari bidang penulisan nih. Jadi, aku cuba lagi menulis. Kadang-kadang aku tengok balik tulisan lama-lama aku yang macam buruk, teruk dan mungkin hampir 'bangang' tuh. Memang rasa macam nak sorok muka ni bawah meja. 

Aku risau jugak kalau tulisan aku ni, di benci oleh orang dan pembaca-pembaca di luar sana. Apatah lagi dengan sifu-sifu kesasteraan kat luar sana tu. Malu tu memang malu.  Korang paham tak perasaan aku ni? heheh.

Alahaiii.. 

Satu hal lagi, aku harap sangat tulisan-tulisan aku yang akan datang akan jadi bertambah baik. Sekaligus dapatlah tulisan-tulisan ni menjadi ibrah untuk aku dan korang semua. Wohaaa!! 

Doakan aku supaya tak berputus asa. Semoga Allah swt redha pada aku, kau dan mak ayah kita. 

Sampai di sini sajelah yang mampu aku tulis. Pendek jer. Kan aku dah cakap aku tak reti menulis. Kalau korang tanya kenapa aku menulis? Carilah sendiri. Ada dalam tulisan aku kali ni.. Wallahua'llam.




Belajar Memaafkan. Pernahkah kau?

Hari ini ada satu perkara yang perlu dipelajari dengan serius nya. Mungkin sebelum ini kau telah pelajari akan hal itu. Tapi benarkah kau sudah belajar tentang nya? Atau kau masih buat-buat tahu?

Aku tidak tahu. Hanya kau yang tahu. Dan tentang diri aku. Hanya aku dan Dia yang tahu. Yang pasti, aku baru merasa yang aku baru sahaja mempelajari hal itu.

Kemaafan.

Pernah kah kau beri kemaafan pada dia yang pernah menyakiti hati kau. Yang pernah mencuri barang berharga kau. Yang pernah rosakkan harta kesayangan kau. Pernah kah kau cakap 'Aku dah maafkan kau!'?

Selepas itu kau marah lagi. Selepas itu kau ingat lagi silap orang tu pada kau. Selepas itu, berselisih bahu. Buat-buat tak kenal. Ah!

Hati masih 'bengkek'. 

Pernah ke kau melalui hal ini?

Pernah? 

Itu tanda kau belum memaafkan sepenuhnya. Maaf itu harus berserta melupakan. Apa tujuan maaf? Tentunya untuk terus aman!

Apa makna kalau kau memaafkan tapi belum berbaik-baik. Belum aman. Masih bermusuh. Masih marah. Bila bertemu masih kurang bualannya.

Hey! 

Ingatlah. Kau juga punya salah. Kau juga perlukan kemaafan manusia. 

Kejamkah kau?

Tidak?

Maka belajarlah kau memaafkan. Maaf semua orang sekeliling kau. Musuh kau. Anak kau. Ex Bf dan Gf kau. Isteri kau. Suami kau. Secara ringkasnya. Semua manusia yang pernah mengguris hati kau yang lembut itu! Wohaa...