Ayat Cinta

Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Az-Zumar:53)

Thursday, November 13, 2014

Apa Itu Matang.

Matang.

Berbicara perihal matang, hampir semua yang telah meningkat usianya merasakan diri mereka telah matang. Pada hakikatnya, benarkah mereka begitu? Atau sekadar perasaan yang menghayalkan diri mengikut arus zaman tanpa mereka fikir benarkah mereka itu matang. Matang secara biologi nya mungkin tidak serupa dengan matangnya akal yang bercambah, teguhnya dan bernasnya sebuah kata-kata dan buah fikiran. Andai di korek setiap isi hati dan kepala otak manusia, mungkin berbagai tafsiran membuatkan mereka rasa diri mereka matang.

Namun, bagi aku, matang itu ibarat satu proses yang harus kita semua lalui. Bukan aku seorang sahaje. Tetapi semua. Antara kau, aku dan semua yang hidup.

Proses itulah yang membuatkan kita membina personaliti dalam diri kita. Namun, personaliti yang bagaimana?

Diri kita ini adalah anugerah Allah swt. Andai kau lihat pada tangan, kaki, mata dan semua yang ada pada badan kau, itu semua adalah hak milik Allah swt. Tapi, merenung sejenak keluar tingkap. Lihatlah keindahan alam. Termenung sejenak dan fikirlah.

Apa yang telah kau coretkan dalam diri kau? Apakah kau telah dekorasi diri, hati dan semuanya dengan baik?

Sebenarnya... Bagaimana proses kau bina personaliti itulah yang akan membuahkan hasil berupa kematangan. Matang itu bukanlah semudah yang kau sangka. Harus untuk kau didik hati, bermujahadah dan perelokkan akhlak kau. Sebagai seorang muslim fikiran kau akan mula mencecah ke arah kematangan apabila kau sudah mula berfikir tentang tanggungjawab pada diri kau, masyarakat, ummah dan bagaimana cara kau bergerak untuk berbakti pada ummah, masyarakat dan diri kau.

Hari ini, anak melayu sudah malas untuk berfikir. Bukan aku mengutuk bangsa yang aku sendiri berada di dalamnya. Cuma, aku mahu semuanya membuka mata, minda dan mula bangkit dari lenanya tidur, indahnya mimpi-mimpi cinta yang kau ciptakan.

Sungguh! Kadang-kadang aku tidak abis fikir tentang individu hari ini. Tidak aku ketahui bagaimana cara untuk aku bangkitkan semangat juang dalam diri setiap insan terutamanya individu yang masih di usia muda yang masih mampu untuk bangun memperjuangkan sesuatu demi kemajuan sebuah bangsa dan agama.

Hari ini, aku melihat sekelompok masyarakat berkemeja putih, berseluar hijau berlari-lari dari medan perjuangan untuk mendapatkan secebis ilmu. Mereka berkeliaran, mengatur langkah di sebalik tembok-tembok agar tidak di jejak perbuatan mereka. Enak menyedut kepulan asap dari sebatang medium ciptaan manusia. Sungguh sedih melihat semua ini. Ke manakah bangsa kita? Di manakah letaknya generasi hari ini  di dada bumi pada masa akan datang? Gusar.

Ada juga segenap manusia yang berjaya menghabiskan pengajian di menara gading ciptaan ulung para cendekiawan. Tetapi, mereka masih belum mampu membentuk sebuah personaliti. Mereka masih belum mampu berfikiran tentang sebuah ummah.

Hari ini, aku mengajak semuanya di antara kita. Untuk padam kan kehidupan lalu yang penuh kelam, debu. Binalah personaliti yang penuh matang. Fikiran yang penuh dengan semangat. Jati diri yang penuh jitu. Kerana dunia ini bukan lagi lama. Sudah tiada masa untuk kita berlengah. Sungguh. Aku tidak tahu apakah hari ini, tulisan ini mampu membangkitkan satu dua jiwa. Langsung aku tidak mengharapkan itu semua. Cuma. Motif utama. Binalah personaliti mu melalui segenap proses.

Pesanan hari ini;

Matang

Tuesday, November 11, 2014

Bagaimana Untuk Bahagia Bersama Buah Hati?


Bila kau dah jumpa chenta hati kau, mungkin perkara pertama yang kau harapkan adalah untuk bahagia bersama si dia tu sampai bila-bila. 

Waktu mula-mula perhubungan, pasti kau bahagia sangat. Setiap pagi, ada SMS 'morning!' di ruangan telefon bimbit kau. Start dari detik tu, pasti henfon kau tak lepas dari tangan. Haish... Sampai time membuang di tandas pun, henfon kau tetap jugak di tangan. Bila di tanya kau tengah buat apa, pasti jawapan lain yang kau bagi. Ye dak?

Mungkin tak semua begitu. Tapi, kebanyakannya begitu.

Pertamanya, kau kena ingatlah. Buah hati kau, bahagia yang kau rasa, dari mana datangnya? Aku tak mau cakap banyak. Tapi, aku rasa kau dah matang untuk fikir. Apa agama kau? Siapa Tuan agama kau? Kau sendiri tahu benda tu. Tapi, ada masanya kau buat-buat tak tau. Nak tak nak, yang paling penting untuk kau bahagia, jagalah hubungan kau dengan Tuan Semesta Alam nih. Pastikan kau jaga yang tu. Tapi, kau harus ingat, dunia ni kan berputar. Tak de nya, masa untuk bahagia tu kekal sepanjang zaman tanpa kau rasa terluka walau sebesar kuman. Jadi, realistic lah. Ok! Kau kena jaga perkara pertama ni. Kalau terabai jer sikit, kau bangkitlah. Baiki hubungan kau dan Dia yang di atas sana. Nanti, hidup kau akan tenang.

Kemudian, bila kau bahagia, kau dah start nak tunjuk bahagianya yang kau rasa. Kau nak tunjuk hati kau berbungan-bunga. Kau nak tunjuk pada semua orang kebahagiaan kau. Bila begitulah perasaan kau, memang aku perasan yang ramai start untuk tunjuk kemanisan hubungan mereka di muka buku, pengicau dan seangkatan dengannya. Tu, tak masuk lagi yang duk tayang cerita di telinga kawan-kawan. Sampai bernanah telinga kawan kau. Apa yang aku nak katakan. Avoid this! Ok? Benda nih kau perlu elak. Bahagia tu, memang apa yang kita rasa. Tapi, kau kan punya kewarasan akal yang tinggi. Jadi, cuba kawal perasaan kau tu. Jangan gedik sangat (Maaf kalau terasa). Jangan tunjuk gambar kau bersama buah hati kau di laman sosial nih.  Lebih-lebih lagi kalau gambar di luar batasan. Kemudian, berkenaan status, komen dan semua post kau berkenaan perasaan bahagia kau, kurangkanlah. Sekali orang tengok, mungkin biasa. Bila berkali-kali orang tengok, memang timbul rasa meluat. Bila meluat, orang doa yang bukan-bukan  pada kau. Jadi, macam mana kau nak bahagia. ok?

Cara yang lainnya untuk kau bahagia dengan pacar kau, aku tak nak usik lebih-lebih. Sebab, aku tahu, ramai lagi belog lain di luar sana yang post tentang petua-petua hebat dan menarik. Aku tak nak tekan lebih-lebih. Ok!

Isu hangat hari nih;

Ubahsuai Jantina

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...